SMS Pencari Jodoh

Sumber gambar: antojavax.blogspot.co.id

Namanya Dulsomad. Dulu sewaktu kecil mah dia biasa dipanggil Omat. Tapi kini dia minta dipanggil Dul aja, katanya sih lebih kyut gituh. Mungkin dia terinspirasi sama Dul anaknya Ahmad Dhani itu kali yaa …

Teman-teman sekampung yang sudah terbiasa memanggilnya Omat, terpaksa harus mengkalibrasi kebiasaan mereka memanggil nickname Dulsomad ini. Yaa mau gimana lagi, setiap kali dipanggil Omat dia gak mau menoleh.

Sok asyik banget sih dia …

Jangan ngebayangin muka Dulsomad mirip-mirip Dul-nya Ahmad Dhani yaa. Beuhh,… jauh mela melu pisan! Alih-alih bagai pinang dibelah dua, ini lebih mirip buah manggis yang dieksraksi diambil saripati dan dibuang ampasnya. Cakepnya banyakan di si Dul Ahmad Dhani, dan jeleknya lari ke Dulsomad.

(Ngenes banget ya nasib tokoh utama di cerita gue? Hahaha…gimana gue dong, gue ini yang nulis ceritanya!!)

Selepas SMA, Omat eehh Dul memutuskan langsung kerja. Rupanya dia terinspirasi sama kisah-kisah tokoh dunia yang sukses kaya raya meskipun gak kuliah. Jadi katanya kalau mau sukses itu yaa ngapain juga sekolah. Bikin cape otak aja.

Please, jangan ditiru ya gais ….

Terinspirasi oleh Ubed, kisah pencopet yang banting setir jadi penjual cilok di serial Preman Pensiun yang sering diputar di RCTI, Dul pun menjajal jualan cilok. Harapannya, jalan hidupnya bakalan semulus cerita serial tersebut, suatu saat bakal ada pembeli secantik Diza yang barangkali bisa digebetnya buat jadi calon isteri.

Dul memang ingin cepat-cepat menikah, demi menghindari zinah serta buat menambah rejeki. Kata Ustadz Zakaria, menikah itu membuka pintu rejeki kita. Dul inget banget petuah ustadz tersebut. Kalau tidak salah, waktu itu ceramahnya disampaikan 10 tahun lalu pada saat selamatan khitanan si Bejo, teman sekampungnya. Rupanya petuah Ustadz ini diingat betul sama si Dul.

(Nah, kalau soal niat menikah ini mah kalian boleh tiru,…cita-cita yang mulia kan gais ….)

Sayangnya, sampai kini belum ada satu pun bidadari secantik Diza yang mampir ke gerobak ciloknya. Konsumen terbanyaknya adalah anak SD yang seringkali jajan di jam istirahat sekolah.

(Lo mau ngarepin anak SD Dul? Awas lho kamu disangka pedofil, amit-amit deh …)

Iya, tempat mangkal jualannya si Dul ini memang di halaman salah satu SD di kampungnya.

Demi memuluskan cita-cita mulia ingin menikah cepat, disela-sela menunggu pelanggan jajan, Dul berinisiatif menebar sms broadcast ke nomor sembarang. Isinya sih simpel aja, I love U, udah segitu aja. Teriring do’a mulia semoga bisa ada yang nyantol, Dul mulai menebar pesona lewat smsnya.

Btw, Dul bersikeras gak mau make hape android. Katanya hape android mah mudah disadap KPK. Jadi, dia ketakutan gituh takut-takut tertangkap tangan kalau-kalau ada koruptor yang ngeborong ciloknya segerobak dan tiba-tiba disergap dengan tuduhan money laundry.

(Dul … Dul … tau apa kamu soal money laundry? Aya-aya wae ….)

Padahal mah ini alibi kalau dia gak punya duit buat beli hape jaman now. Sebenarnya, diam-diam dia sedang menabung lho buat beli hape android tersebut. Cita-citanya ia pengen beli hape yang punya fitur percantik 100 persen, biar keliatan kinclong ketika nanti tebar pesonanya beralih ke aplikasi Whats Apps.

(Do’ain Dul ya gais … Tuh, ini juga patut ditiru, menabung itu baik buat kesehatan dompet!)

Balik lagi ke laptop, … eh cerita.

Sebagai anak sholeh, ada dong do’a-do’a Dul yang dikabulkan Tuhan. Beberapa kali SMS nya berbalas. Sayangnya bukan kata mesra yang diperoleh, tapi dampratan yang diterimanya.

Kurang ajar. Kamu siapa? Selingkuhannya istri saya ya?

Siapa sih lo, sok romantis aja deh.

Cuihhh, lebay.

Dek, mama sedang dikantor polisi. Mama kena tilang. Kirim mama pulsa 50 ribu buat nelfon dong. Ini no hape baru mama, 0812345678910.

Begitu kira-kira sebagian jawaban sms yang diterima Dul. Mendapati jawaban seperti itu, Dul cuma nyengir badak (karena nyengir kuda terlalu mainstream …), ia menganggapnya sebagai hiburan saja.

Dul tahu, mencari jodoh tak semudah menusuk cilok. Ia perlu bersabar sambil terus berharap pada Tuhan.

Kabar baiknya, ia tak pernah putus asa. Kalau putus nelfon sering. Ya itu tadi, pulsanya habis buat ikhtiar cari jodoh.

Harapannya si Dul ini simpel aja. Semoga ada jodoh baginya. Jalannya bisa darimana saja terserah Tuhan, bisa lewat yang jajan cilok maupun penerima sms broadcast lebaynya.

Seperti itulah, orang sabar memang disayang Tuhan. Berkali-kali smsnya dijawab dengan omelan atau malah dijawab sms tipu-tipu, toh akhirnya ada juga jawaban sms yang memberi harapan pada hati si Dul.

Pagi ini, selepas melempar 10 sms broadcast dengan isi yang statis sama, I Love U, ada satu nomor yang menjawab mesra. Isinya sih pendek juga.

I Love U too,… begitu jawaban dari nomor yang entah darimana itu.

Ah inikah jalan dari Tuhan? Begitu batin Dul. Ia yang sedang mencoba mencicipi ciloknya sebelum dijual menjadi keselek akibat kegirangan. Tiga buah cilok ukuran gede sukses langsung masuk ke tenggorokannya.

Dul gelagapan. Tangannya meraba-raba dalam terang. Di gerobaknya ada satu botol air mineral berukurang sedang berwarna merah segar. Dasar sedang panik, di mata Dul botol tersebut seperti syrup Marjan yang menggoda.

Glek, … glek … dua tegukan sukses masuk ke mulutnya.

Dul tambah gelagapan. Kok rasanya pedas? Mana ada syrup rasanya pedas.

Tukang gulali yang kebetulan mangkan disamping gerobak cilok si Dul untungnya cepat tanggap. Melihat aksi temannya yang sedang dalam kondisi antara hidup dan mati (lebay….), segera menyodorkan sebotol air mineral bening kepada Dul.

‘Ahh …,” Dul lega. Tragedi tiga cilok ketelan sekaligus telah berlalu.

“Goceng!” Si Mamang gulali tanpa ekspresi menyodorkan tangannya. Dengan pasrah Dul segera merogoh koceknya. Sial, masih pagi belum ada penglaris sudah tekor duluan.

Tapi Dul bahagia, masa depan Dul setidaknya sedikit cerah. Tanpa peduli kehilangan uang gocengnya, Dul segera meraih kembali hapenya dan membalas sms dari idaman hatinya.

He…he…he … Pagi sayang, boleh tahu kamu orang mana? Begini caranya si Dul buat memulai percakapan dengan orang baru yang nyangkut di sms broadcastnya.

Aku anak Pasar Minggu. Kamu? Pucuk dicinta, rupanya mereka satu daerah. Jantung Dul berdetak cepat. Ia merasa jodohnya sudah dekat.

Ketemuan yuk, besok kan hari sabtu. Aku tunggu kamu di alun-alun jam  pagi, sambil jogging.

Tanpa basa basi lagi Dul segera menembak buat ngajak ketemuan. Selain yakin jodohnya sudah dekat, ia tak ingin buang-buang pulsa dengan basa basi percuma. Gak efisien. Mending nanti saja pas ketemu ngobrol panjangnya.

Boleh, aku juga kebetulan sering jogging disana.

Harapan Dul makin melambung. Jodoh sudah dekat, jodo sudah dekat.

Btw, boleh kenalan dulu dong, aku Asep. Anak SMP Pasar Minggu Kelas 8. Kamu siapa?

Anjrittt. SMS susulan berikutnya dari si penerima SMS broadcastnya merontokkan harapan Dul yang sudah melambung.

Dunia berputar cepat. Dul serasa naik roller coaster. Sedetik ia merasa diawan, detik berikutnya ia terjun bebas ke kubangan berlumpur. Masa depan kembali berkabut. Gelap.

Ia cepat-cepat mengetik sesuatu di hapenya. *123#.

“Sial, pulsaku habis!” gerutu Dul.

 

 

 

 

 

 

Ofi Gumelar

8 thoughts on “SMS Pencari Jodoh

  1. Harusnya kang dul ikut biro jodoh ajaa.. Pasti dpt tuh yg blg I LOVE U TOO.. hahaha..

    Next bikin lagi yaa sambungannya, ..wkwkkk..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *